Sekilas Sejarah Tentang Frankenstein



Creature Frankenstein oleh Boris Karloff dalam film 1931
Frankenstein, atau Modern Prometheus adalah novel yang ditulis oleh Mary Shelley tentang ilmuwan eksentrik Victor Frankenstein atau Dr. Frankenstein, yang menciptakan makhluk aneh dalam percobaan ilmiah ortodoks. Shelley mulai menulis cerita ketika dia berusia sembilan belas tahun, dan novel itu diterbitkan ketika dia berumur duapuluh satu tahun dan sering disebut novel fiksi ilmiah pertama di dunia.

Edisi pertama dari novel Frankenstein, ditulis oleh Mary Shelley, diterbitkan secara anonim di London pada tahun 1818. Nama Shelley pertama kali muncul di novel ketika dicetak ulang pada tahun 1831. Sangat dipengaruhi oleh Gothic dan Romantic gerakan sastra dari abad ke-19, Frankenstein novel aslinya sangat berbeda secara tematis dari versi cerita. Karakterisasi makhluk sendiri merupakan salah satu perbedaan utama.

Novel Frankenstein tahun 1818 Gambar muka untuk Frankenstein Tahun 1831

Mary Shelley menciptakan cerita di sore hari pada saat hujan tahun 1816 di Jenewa, di mana dia tinggal bersama suaminya, penyair Percy Bysshe Shelley, dan teman mereka Lord Byron. Byron mengusulkan mereka masing-masing menulis sebuah cerita hantu gothic, tetapi hanya Mary Shelley menyelesaikan cerita miliknya.

Setelah berpikir selama berminggu-minggu tentang apa yang bisa menjadi alur awal ceritanya, Shelley bermimpi tentang seorang ilmuwan yang menciptakan kehidupan dan merasa takut dengan apa yang telah dibuat, dia kemudian menulis Frankenstein. Meskipun menyajikan sebagai dasar untuk cerita horor Barat dan inspirasi bagi banyak film di abad ke-20, buku Frankenstein jauh lebih dari fiksi pop. Cerita mengeksplorasi tema filosofis dan tantangan cita-cita romantis tentang keindahan dan kebaikan alam

Alih-alih membunuh hanya karena ia jahat, versi Shelley dari makhluk tersebut melakukan tindakan yang paling mengerikan sebagai balas dendam terhadap Dr Frankenstein karena tidak menciptakan pengantin untuknya. Selain itu yang menarik, urutan penciptaan ikon, yang berlangsung biasanya dalam sebuah laboratorium rumit diisi dengan bahan kimia, mesin dan kumparan Tesla dalam kebanyakan di adaptasi dari film, itu tidak terjadi dalam novel. Urutan penciptaan hanya terjadi di ruang gelap dan diberi ruang jauh lebih sedikit dalam novel daripada sikap mental baik dokter dan makhluk ke tindakan penciptaan.

Frankenstein sarat dengan nuansa beberapa elemen dari novel Gothic, gerakan romantis dan juga dianggap sebagai salah satu contoh paling awal dari fiksi ilmiah. Karena tidak seperti dalam cerita-cerita sebelumnya dengan unsur fantastis yang menyerupai fiksi ilmiah, karakter sentral "membuat keputusan yang disengaja" dan "berubah menjadi eksperimen modern di laboratorium" untuk mencapai hasil yang fantastis. Hal ini memiliki pengaruh cukup besar di seluruh sastra dan budaya populer serta melahirkan sebuah genre lengkap dari cerita horor, film, dan drama.

Dia meninggal pada usia 53. Meskipun Mary Shelley adalah seorang penulis yang dihormati selama bertahun-tahun, hanya Frankenstein dan jurnal nya yang masih banyak dibaca. Sejak publikasi novel, nama "Frankenstein" sering keliru digunakan untuk merujuk pada rakasa itu sendiri, seperti yang dilakukan dalam tahap adaptasi oleh Peggy Webling. Dalam novel, rakasa diidentifikasi hanya melalui kata-kata seperti "creature", "monster", "fiend", "wretch", "vile insect", "daemon", "being".


0 komentar:

Posting Komentar

Rules !

* No Spam!
* No Promo
* No Haters
* No Pornography